11.5 C
New York

Serigala mutan di Chernobyl tampaknya telah mengembangkan resistensi terhadap kanker, demikian temuan penelitian

Published:

Serigala mutan yang berkeliaran di jalan-jalan sepi di Chernobyl tampaknya telah mengembangkan resistensi terhadap kanker sehingga meningkatkan harapan bahwa temuan ini dapat membantu para ilmuwan melawan penyakit tersebut pada manusia.

Sebuah reaktor nuklir meledak di pembangkit listrik Chernobyl di Ukraina pada tahun 1986 – dan lebih dari 100.000 orang dievakuasi dari kota tersebut ketika ledakan tersebut melepaskan radiasi penyebab kanker.

Tautan sponsor
Game menunjukkan seperti apa dunia tanpa intervensi militer AS
Game menunjukkan seperti apa dunia tanpa intervensi militer AS
Game Strategi Sejarah
Sejak itu, kawasan tersebut masih ditinggalkan dengan diberlakukannya Zona Pengecualian Chernobyl (CEZ) untuk mencegah orang memasuki kawasan seluas 1.000 mil persegi di mana radiasi masih menimbulkan risiko kanker.

Manusia mungkin belum kembali, namun satwa liar seperti serigala dan kuda berkeliaran di daerah terlantar di kota yang dievakuasi lebih dari 35 tahun setelah bencana.

Dr Cara Love, ahli biologi evolusi dan ahli ekotoksikologi di Universitas Princeton di AS, telah mempelajari bagaimana serigala Chernobyl bertahan hidup meskipun terpapar partikel radioaktif selama beberapa generasi.

Dr Love dan tim peneliti mengunjungi CEZ pada tahun 2014 dan memasang kalung radio pada serigala sehingga pergerakan mereka dapat dipantau.

Dia mengatakan kalung itu memberi tim “pengukuran real-time tentang di mana [serigala] berada dan berapa banyak [radiasi] yang terpapar pada mereka”.

Mereka juga mengambil sampel darah untuk memahami bagaimana tubuh serigala merespons radiasi penyebab kanker.

Kisah tak terhitung mengenai bencana nuklir terburuk di dunia
Mengapa babi hutan di Eropa mengandung radioaktif

Serigala di hutan liar di Chernobyl, Ukraina
foto:AP
Gambar:
Serigala di hutan di Chernobyl. foto: AP
Para peneliti menemukan bahwa serigala Chernobyl terkena lebih dari 11,28 milirem radiasi setiap hari sepanjang hidup mereka – lebih dari enam kali batas keamanan hukum bagi manusia.

Dr Love menemukan bahwa serigala telah mengubah sistem kekebalan tubuh serupa dengan pasien kanker yang menjalani pengobatan radiasi, namun yang lebih signifikan dia juga mengidentifikasi bagian tertentu dari informasi genetik hewan yang tampaknya tahan terhadap peningkatan risiko kanker.

Banyak penelitian pada manusia menemukan mutasi yang meningkatkan risiko kanker – misalnya dengan adanya varian gen BRCA yang membuat seorang wanita lebih mungkin terkena kanker payudara atau ovarium.

Namun penelitian Dr Love berupaya mengidentifikasi mutasi pelindung yang meningkatkan kemungkinan bertahan hidup dari kanker.

Seekor burung hantu kuning kecoklatan meninggalkan cerobong asap di zona eksklusi 30 km (19 mil) di sekitar reaktor nuklir Chernobyl di desa Kazhushki yang ditinggalkan, Belarus,
Gambar:
Burung hantu kuning kecoklatan di Zona Pengecualian Chernobyl. Foto: Reuters
Pandemi dan invasi Rusia ke Ukraina telah menghalangi Dr Love dan kolaboratornya untuk kembali ke CEZ dalam beberapa tahun terakhir.

Dia berkata: “Prioritas kami adalah menjaga orang-orang dan kolaborator di sana seaman mungkin.”

Related articles

Recent articles

spot_img